Perkembangan Corona di Jateng, Enam Pasien Positif dan Dua Meninggal


SEMARANG (Asatu.id) – Satu pasien positif terjangkit Virus Corona di Jawa Tengah meninggal setelah dirawat 10 hari di RS Kariadi Semarang. Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, sampai saat ini telah enam kasus pasien positif COVID-19 di wilayahnya.

Ganjar membeberkan, pasien berjenis kelamin laki-laki berusia 43 tahun tersebut, sepuluh hari terakhir menjalani perawatan intensif di RSUP dr Kariadi Semarang. Setelah pihaknya melakukan tracking, sebelum dinyatakan positif terjangkit pasien sempat melakukan perjalanan di Bali.

“Kita mengupdate perkembangan penanganan COVID-19 di Jawa Tengah, Ini kondisi paling terakhir,” kata Ganjar dalam konferensi pers di kantornya, Selasa (17/3).

Selain pasien yang meninggal tersebut, Ganjar juga menyampaikan di Surakarta saat ini ada satu pasien juga dinyatakan positif terjangkit. Berkelamin perempuan dengan usia 49 tahun dan saat ini dirawat di RS Moewardi.

“Dia kelanjutan dari kasus positif Corona yang meninggal di Solo. Dia satu forum dengan yang meninggal, ikut seminar di Bogor,” kata Ganjar.

Menindaklanjuti kasus pasien positif yang kini dirawat di RS Moewardi itu, Ganjar mengatakan terus koordinasi intens dengan Gubernur Jawa Barat dan juga Pemprov Jatim agar turut melakukan tracking.

“Saya juga sudah Komunikasi dengan Gubernur Jabar dan walikota, tapi ternyata berada di wilayah Kabupaten,” katanya.

Dengan bertambahnya dua kasus tersebut, sampai saat ini di Jawa Tengah telah terjadi enam kasus positif COVID-19, empat masih dirawat dan dua telah meninggal dunia. Empat pasien tersebut kini dirawat RS Kariadi Semarang, RS Tidar Magelang dan dua pasien di RS Moewardi. Selain empat pasien positif tersebut, Ganjar juga membeberkan pasien lain yang masih dalam pantauan.

“Yang berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 1005 orang, Pasien Dalam Pemantauan 69, yang dirawat 42 dan yang pulang sehat 24,” kata Ganjar.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *