RMI NU Jateng Undang Ganjar Hadiri Naharul Ijtima’

SEMARANG (Asatu.id) – Selasa (31/12) kemarin merupakan hari terakhir para ASN Provinsi beraktivitas di tahun 2019. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menerima kunjungan Ketua Pengurus Wilayah Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI) Nahdlatul Ulama Jawa Tengah, KH Nur Machin.

Gubernur berpesan agar organisasi yang diketuai kakak kandung KH Yusuf Chudlori atau Gus Yusuf tersebut fokus memberikan pelajaran budi pekerti, pendidikan karakter dan aktif memanfaatkan media sosial untuk membuat Jateng sejuk, damai dan benar.

“Saya minta, RMI Jateng ikut membawa kesejukan, kedamaian dan ada wajah Islam rahmatan lil ‘alamin di Jateng ini. Budaya kenduren dengan ngumpul-ngumpulnya, keakrabannya, dibudayakan lagi. Karena, budaya itu, ngumpul-ngumpul itu, angel dipecah belah,” kata Ganjar saat bertemu dengan Gus Machin, sapaan KH Nur Machin, di ruang kerjanya.

Sebagai sesama anak bangsa, Ganjar berpendapat, umat Islam di Jateng perlu disatukan dengan beragam cara. Misalnya, mengenakan sarung batik, surjan dan blangkon ketika menghadiri pengajian.

“Apalagi, jumlah pesantren di Jateng itu banyak, ribuan. Santrinya juga ribuan. Ini menjadi kekuatan pemersatu bangsa. Aja gampang dirajang,” tandas Ganjar.

Dalam pertemuan itu, Gus Machin tak sendiri. Pengasuh Pondok Pesantren API Tegalrejo Magelang itu datang bersama KH Abu Choir, Sekretaris PW RMI NU Jateng sekaligus pengasuh Pondok Pesantren Darur Ridhwan Al Fadholi Pati, KH Ahmad Fadhlullah Turmudzi dari Ponpes APIK Kaliwungu Kendal, KH Miftahuddin dari Ponpes Roudlotul Mubtadiin Balekambang Jepara dan KH Ahmad Zaki Fuad dari Ponpes Khozinatul Ulum Blora.

Menurut Gus Machin, silaturahmi itu juga dalam rangka meminta Ganjar untuk hadir dalam Naharul Ijtima’, yakni pertemuan rutin dua bulanan RMI yang akan berlangsung pada 12 Januari 2020 di Pondok Pesantren Anwarush Sholihin, Purwokerto.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *