Jokowi-Prabowo Bersatu, Ganjar Minta Followers Legawa

YOGYAKARTA (Asatu.id) – Suhu perpolitikan di Indonesia berangsur adem pascabersatunya Jokowi dan Prabowo dalam pemerintahan. Namun menurut Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, permasalahan belum selesai dengan bergabungnya dua tokoh yang saling berseteru dalam Pilpres 2019 itu.

Hal tersebut disampaikan Ganjar saat menjadi pembicara seminar Public Action bersama ratusan milenial di Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Sabtu (26/10). Menurut Ganjar, permasalahan yang dihadapi saat ini adalah para pendukung kedua tokoh tersebut yang tidak terima dengan rekonsiliasi itu.

“Suhu politik nasional sudah adem, dengan bersatunya Pak Jokowi dan Pak Prabowo. Tapi, masalah belum selesai. Followers masing-masing tokoh itu yang sampai saat ini bergejolak,” kata Ganjar.

Para pendukung dua kubu masih tidak terima adanya persatuan itu. Para pendukung Jokowi misalnya, mereka marah karena Prabowo dilibatkan dalam mengurus negara. Padahal, banyak di antara pendukung Jokowi yang layak untuk membantu presiden.

Sementara para pendukung Prabowo, juga marah karena menilai Prabowo berkhianat. Mereka kecewa dengan keputusan Prabowo mau bergabung dalam kabinet Jokowi.

“Nah kondisi itu yang membuat media sosial kita ramai dengan pernyataan orang kecewa. Mereka marah-marah dan memenuhi timeline dengan ujaran-ujaran kebencian,” terangnya.

Dalam kesempatan itu, Ganjar meminta semua masyarakat legawa dengan keputusan politik tersebut. Pertarungan saat Pilpres telah usai, dan kini saatnya untuk membangun bersama-sama.

“Nah untuk memperbaiki kondisi itu, saya mengajak teman-teman milenial yang ada di sini untuk aktif mengademkan suasana. Berikan narasi-narasi positif kepada dua followers agar suasana menjadi adem,” terangnya.

Sudah tidak saatnya, lanjut Ganjar, orang waras harus mengalah. Justru dalam kondisi saat ini, orang-orang waras harus aktif memberikan literasi digital kepada masyarakat.

“Kalau kata Gus Mus, Sing Waras Aja Ngalah. Kita harus berjuang dalam memberikan narasi positif kepada masyarakat,” tutupnya.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *