Wisata Religi di Jateng Undang Decak Kagum

SEMARANG (Asatu.id) – Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menyampaikan, wisata religi di Jawa Tengah mengundang decak kagum banyak orang.

Ganjar mencontohkan, seorang mualaf asal Merauke, Papua bahkan rela berpergian ke Kabupaten Batang untuk memenuhi rasa ingin tahunya tentang makam salah satu penyebar agama Islam, 700 tahun silam.

Pernyataan Ganjar disampaikan saat menghadiri Pengajian Umum dalam rangka Haul Akbar Ki Ageng Pandanaran, Minggu (23/9).

Wisata religi Makam Ki Ageng Pandanaran, menurut Ganjar, juga menyimpan kisah menarik bagi para pelancong. Ki Ageng Pandanaran tak hanya dikenal sebagai bupati pertama di Semarang, namun juga penyebar agama Islam di daerah tersebut.

“Bisa diceritakan Ki Ageng Pandanaran itu siapa. Bagaimana beliau menyebarkan agama Islam. Kok anak cucunya alus, seneng tetulung, guyub rukun. Ini sebuah cerita luar biasa,” ujar Ganjar.

Mantan anggota DPR RI itu menambahkan, selain destinasi wisata religi, kegiatan keagamaan seperti salawatan juga menjadi daya tarik tersendiri.

Ganjar menuturkan, duta besar Inggris di Indonesia yang beragama Islam pun ternyata amat senang ketika diundang untuk hadir pada acara salawatan.

“Saya bayangkan kalau panjenengan suatu ketika bisa mendatangkan tokoh-tokoh internasional hadir di sini, itu luar biasa. Contoh yang saya pernah ajak adalah Dubes Inggris di Indonesia. Beliau muslim. Pernah suatu ketika beliau berkunjung ke sini, lalu malamnya saya ajak salawatan. Beliau senang sekali karena di Inggris tidak ada (salawatan),” tutur Ganjar.

“Ternyata negeri kita kalau dilihat dari luar begitu indahnya,” tambah gubernur yang juga politisi PDI Perjuangan itu. (is)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *