Hari Bhakti PU, Ganjar: Hati-hati Pegang Proyek Besar

SEMARANG (Asatu.id) – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, meminta sejumlah dinas yang menangani pekerjaan umum untuk hati-hati. Tingginya anggaran infrastruktur selalu menjadi incaran banyak pihak yang akan berbuat apapun untuk mendapatkan proyek-proyek tersebut, salah satunya dengan suap menyuap.

“Saya selalu menekankan soal integritas. Harus dijaga betul. Hati-hati, karena infrastruktur memiliki proyek dengan angka besar,” tegas Ganjar kepada sejumlah pegawai di Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga Cipta Karya (DPU BMCK), Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air dan Penataan Ruang (Pusdataru) saat peringatan Hari Bhakti Pekerjaan Umum ke-74 di kantor DPU BMCK Jateng, Selasa (3/11).

Ditambahkan, angka yang besar itu membuat orang ngiler untuk mendapatkan proyek. Sehingga saat lelang dilakukan, seringkali mereka melakukan banyak cara untuk memenangkan tender.

“Biasanya kalau lelang banting-bantingan. Maka yang paling rendah kualitasnya harus diperhatikan. Kita mesti jaga betul integritas yang selama ini sudah berjalan baik ini,” tegasnya.

Selain soal integritas, Ganjar juga menekankan pentingnya capaian dalam target kinerja yang sudah ditetapkan. Sebab, hal itu berimplikasi pada serapan anggaran yang sudah ada.

“Saya juga pesan, ini sudah masuk musim penghujan. Dinas PU kan banyak pekerjaan terkait ini, baik jalan, jembatan, aliran sungai dan perumahan. Awas banjir, semua harus siaga penuh soal itu,” imbau mantan anggota DPR RI ini.

Terkait target infrastruktur di Jawa Tengah tahun depan, Ganjar mengatakan, pihaknya akan terus menggenjot peningkatan kualitas dan kuantitasnya. Sejumlah capaian yang sudah ada, akan ditingkatkan pada program yang lebih bermanfaat.

“Misalnya pengelolaan air, itu tidak cukup membangun infrastrukturnya, namun harus sudah bicara soal politik air. Bagaimana agar sungai tidak tercemar, masyarakat menggunakan air bersih dengan baik dan sebagainya. Juga tentang permukiman, ke depan harus dipikirkan bagaimana pemenuhan permukiman di tengah keterbatasan lahan. Pembangunan rumah ke atas, mungkin sudah saatnya dipikirkan,” pungkasnya.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *