Banyak yang Nitip PPDB, Ganjar Tegaskan Dirinya Tak Bisa Ditekan

SEMARANG (Asatu.id) – Budaya titip menitip dari orang tua pada pelaksanaan Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB), ternyata masih ada. Tidak peduli jika sudah menggunakam online. Bahkan, Gubernur Ganjar Pranowo pun mengaku dihubungi orang tua calon siswa yang mencoba melobi agar anaknya diterima di sekolah favorit.

Menurut Ganjar, hampir setiap hari dirinya dihubungi para orang tua siswa melalui telepon. Ada yang mengaku pendukungnya ketika pemilihan gubernur, teman sekolah, bahkan pejabat penting. Para orang tua itu meminta dirinya memberi jalan agar anaknya diterima di sekolah favorit.

“Ojo nesu, ojo mecucu. Saya ini tiap hari menerima aduan. Semua orang tua, anaknya ke negeri. Tetapi sistem ini tidak bisa. Pahit memang, saya sampai ditekan, ada pendukung, bahkan pejabat penting yang menekan saya. Saya tidak bisa,” kata Ganjar saat mengunjungi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng,  Senin (8/7).

Orang nomor satu di Jateng itu memberikan penjelasan dengan tenang dan menyatakan, jika tidak ada satu pun orang yang bisa menekan dirinya untuk meloloskan calon siswa masuk ke SMA tertentu.

Di Posko PPDB Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng itu, Ganjar sempat menemui salah satu orang tua siswa. Sembari menangis, Dian Puji Lestari (39), mengadu pada Ganjar soal anaknya yang tidak diterima di SMA 1 Semarang.

Sembari menangis, Dian bahkan berkata pada Ganjar dengan nada tinggi. “Saya lihat Pak Ganjar mau nangis. Saya sampe sebel. Anak saya mendaftar melalui jalur zonasi ke SMA Negeri 1 Semarang, karena jaraknya 2,2 kilometer. Tetapi kemudian tergeser ke SMA 7 yang jaraknya 10 kilometer. Anak saya perempuan, tidak bisa naik sepeda motor. Saya pindah ke jalur prestasi tidak bisa. Saya ingin anak saya tetap bisa masuk SMA Negeri 1,” kata Dina.

Warga Kelurahan Tegalsari, Kecamatan Candisari, Kota Semarang itu, khawatir anaknya tidak diterima di SMA Negeri 1 Semarang.

Dengan sabar Ganjar memberi penjelasan pada Dian. Ia mengatakan, meski seorang anak tidak bisa bersekolah di SMA Negeri, menurutnya tidak lantas berarti masa depannya suram. Ia meminta orang tua tetap memberi semangat sang anak untuk sekolah.

Menurut Ganjar, SMA negeri bukan jaminan mutlak seorang anak dapat mencapai cita-citanya. Bersekolah di SMA swasta pun bisa berhasil jika giat belajar. Kalaupun masuk swasta takut biaya mahal, siswa bisa mendapatkan beasiswa. Orang tua bisa mengajukan surat keterangan tidak mampu bahkan beasiswa.

“Sistem ini memang rumit, tidak mudah, dan kita coba menterjemahkan. Masalah SKD palsu, tolong orang tua siap cari sekolah lain. Soal terlempar ke Wonogiri karena human error, sudah kita selesaikan. Kita evaluasi satu persatu , agar besok
saat pengumuman menjadi baik. Solusi bus sekolah, Trans Jateng yang mungkin bisa dirubah rutenya, akan membuat biaya sekolah sang anak lebih murah dan aman,” tandasnya. (bud)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *