Optimalkan PAD Provinsi, Tawangmangu Perlu Dipoles

KARANGANYAR (Asatu.id) – Pemetaan aset Pemprov bisa berdasarkan letak dan fungsinya. Hal tersebut perlu dilakukan supaya memiliki manfaat yang maksimal, baik dikelola sendiri oleh Pemprov maupun kerja sama dengan badan usaha milik daerah maupun swasta murni.

Dengan cara itu, potensinya bisa ditumbuhkembangkan dengan inovasi dan profesional, sehingga membuahkan pendapatan yang bermanfaat untuk masyarakat.

Dalam optimalisasi aset itu diperlukan sertifikasi aset agar semua jelas keberadaan maupun statusnya. Baik aset yang dikelola organisasi perangkat daerah maupun instansi khusus yang mengelola aset daerah.

Pernyataan itu disampaikan Ketua DPRD Jateng, Dr Rukma Setyabudi, di sela kunjungan ke sejumlah aset Pemprov Jateng di kawasan wisata Tawangmangu, Karanganyar, belum lama ini.

“Aset kita (Pemprov Jateng) di sini sebenarnya sangat potensial dikembangkan, hanya saja perlu sedikit dipoles dengan inovasi, sehingga akan sangat diminati wisatawan. Dengan begitu bisa menyumbang pendapatan asli daerah (PAD) secara signifikan,” ungkap legislator PDI Perjuangan itu.

Direktur PT Citra Mandiri Jawa Tengah (CMJT), Agung Rochmadi ST MM, yang mendampingi orang nomor satu di DPRD Jateng itu berkeliling menunjukkan sejumlah aset yang sudah dikembangkan, di antaranya hotel dan area perkemahan yang tengah dikembangkan. Selain itu ditunjukkan beberapa lokasi yang masih berupa tanah dan bangunan yang mangkrak akibat telah habis masa sewa oleh pihak swasta. (is)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *