CESA Gelar Diskusi Pengasuhan Boarding School untuk Generasi Alfa

SEMARANG (Asatu.id) – CESA (Center For Education Study And Advocacy) Dompet Dhuafa Pendidikan menginisiasi diskusi tentang pengasuhan asrama dengan acara berjudul “Narasi Pengasuhan Boarding School untuk Generasi Alfa”.

Sebanyak 60 orang pembina asrama dari boarding school se-Jabodetabek hingga Yogyakarta, hadir sebagai peserta diskusi ini. Para peserta berdiskusi seru tentang pengalaman mereka mengasuh anak-anak di asrama.

“Lewat acara ini kami mencoba mengkaji persoalan yang ada pada zaman sekarang, sebagai jawaban tantangan pengasuhan bagi calon siswa atau santri baru. Era mereka kan sudah era digital, atau yang kita kenal dengan Generasi Alfa, jadi para pembina asrama perlu melakukan menyesuaikan pola asuh mengikuti era mereka,” jelas Aidil Azhari Ritonga, Koordinator CESA.

Harry Santosa, hadir sebagai narasumber acara ini. Penggagas konsep Fitrah Based Education ini pun mengungkapkan mendidik anak sesuai zamannya ini selaras dengan ajaran Islam. “Setiap generasi diciptakan memiliki karakter berbeda sesuai dengan zamannya. Pendidikan dalam Islam bertujuan untuk mengantarkan anak siap menghadapi zamannya,” terang Harry.

Harry pun memberikan kiat agar dapat mengasuh anak sesuai zaman di mana ia tumbuh. “Semua anak unik dan harus diberikan kepercayaan untuk tumbuh dan mandiri. Ajarkan pada mereka bagaimana cara berkomunikasi dengan santun. Ajarkan pula bahwa interaksi terbaik adalah interaksi yang terjadi secara riil,” lanjut Harry.

Sebagai penutup, Harry mengemukakan adanya kesalahan fatal yang sering dilakukan orag tua tanpa sadar. “Kesalahan fatal orang tua adalah tidak pernah berhenti sejenak meluangkan waktu untuk merenung dan merefleksikan hakikat misi dan visi ideal pendidikan, dikaitkan dengan tujuan penciptaan dan misi kehidupan,” pungkasnya. (is)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *