Coca-Cola Foundation Indonesia Galakkan Prilaku Hidup Sehat

SEMARANG (Asatu.id) – Dalam rangka mempromosikan perilaku hidup bersih dan sehat di lingkungan sekolah, Coca-Cola Foundation Indonesia (CCFI) bersama Yayasan FIELD bekerjasama memberikan bantuan peningkatan akses fasilitas air bersih dan sarana sanitasi kepada tujuh sekolah di Kabupaten Semarang.
CCFI dan Yayasan FIELD menginagurasi fasilitas baru sekaligus melantik para duta untuk program Peningkatan Fasilitas dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.
Program Peningkatan Fasilitas dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) yang memperoleh pendanaan dari Coca-Cola Foundation Indonesia ini dimulai sejak bulan Juli tahun 2017 di tujuh sekolah Kabupaten Semarang dan bertujuan untuk memberikan bantuan peningkatan akses fasilitas air bersih dan sarana sanitasi serta berbagai pelatihan mengenai hidup bersih dan sehat di masing-masing sekolah.
Program ini diberikan kepada tujuh sekolah di Kabupaten Semarang yang merupakan kombinasi antara pembangunan sarana fisik serta peningkatan kapasitas sekolah dalam megelola PHBS berupa pelatihan PHBS untuk guru pendamping, pembentukan siswa Duta PHBS dan kegiatan sekolah lapangan (SL) di setiap sekolah.
Para guru dan murid juga diberikan pelatihan mengenai pengelolaan sampah dan pemanfaatan sampah untuk kerajinan dan kompos.
 “Program pembangunan akses air bersih dan sanitasi  sekolah telah dilakukan oleh CCFI sejak tahun 2008 dan merupakan bagian dari upaya konservasi air dari Coca-Cola. Program akses air bersih dan sanitasi di sekolah ini kami harapkan dapat mendorong peningkatan budaya hidup bersih dan sehat di lingkungan sekolah, sekaligus memulai kesadaran di usia dini tentang pentingnya melestarikan sumber air,” ujar Titie Sadarini, Ketua Pelaksana Coca-Cola Foundation Indonesia.
Program ini sejalan dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang akan mengembangkan sekolah-sekolah agar bisa mencapai standar sanitasi sekolah.
Selain itu, program ini juga merupakan bagian untuk mendukung pencapain Sustainable Development Goal (SDG).
Cahyana Widyastama selaku Direktur Eksekutif Yayasan FIELD mengatakan bahwa program yang dijalankan di SMPN 1 Bawen, SDN Harjosari 2, SDN Samban 2 dan SDN Jatijajar telah melatih 21 guru menjadi pelatih PHBS, serta 105 siswa menjadi Duta  PHBS yang telah memberikan pelatihan PHBS kepada 1413 siswa lainnya.
“Bantuan infrastruktur yang telah selesai saat ini adalah pembangunan 21 fasilitas cuci tangan, 4 tandon air, 3 menara air, 1 sumur baru, serta perbaikan 1 tandon air dan 4 kamar mandi. Selain itu, saat ini dalam proses pembuatan penambahan fasilitas baru berupa fasilitas cuci tangan dan akses air bersih di SD Harjosari 1, SD Lemahireng 1, dan SD Lemahireng 2.”
Bupati Semarang, Dr. H Mundjirin ES, SP.OG, menjelaskan, Program Peningkatan Fasilitas dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Ini adalah program yang sangat baik dan mendukung rencana pembangunan pemerintah untuk meningkatkan kualitas kesehatan di sekolah.
“Anak-anak yang merupakan masa depan kita ini menghabiskan banyak waktu mereka di sekolah, jelas bahwa kesehatan di sekolah tidak bisa dipisahkan dari pembangunan dan peningkatan kualitas kesehatan masyarakat secara menyeluruh,” tukasnya.
27

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan